Israel Rampungkan Persiapan Serangan Darat

Tentara-tentara Israel dari skuadron tank memeriksa senjata masing-masing di sebuah area penugasan angkatan darat Israel di dekat perbatasan Israel-Jalur Gaza, Senin (19/11/2012).

GAZA CITY, KOMPAS.com — Selama enam hari, Israel melancarkan serangan udara berskala besar di Gaza dengan tujuan menghentikan serangan roket yang diluncurkan dari wilayah Palestina itu.

Gempuran dari pesawat-pesawat Israel pada Senin (19/11/2012) menimbulkan kerusakan dan korban jiwa yang kini sudah lebih dari 100 orang di Gaza. Sementara itu, serangan roket dari para militan Gaza juga tidak berhenti.

Selain itu, sudah muncul sinyal-sinyal pertempuran itu akan makin intensif, seperti yang dikatakan Michael Oren, Duta Besar Israel untuk PBB, bahwa Israel sudah merampungkan rencana untuk invasi darat ke Gaza, dalam wawancara dengan CNN, Senin (19/11/2012) malam.

Menjawab pertanyaan tentang serangan darat, Oren menjawab, “Ya, kami pasti tetap membuka peluang untuk itu.”

“Kami tidak menginginkan eskalasi ataupun serangan darat. Tetapi, kami akan melakukan langkah apa pun yang diperlukan untuk melindungi rakyat kami,” tegasnya.

“Rakyat dan pemerintah serta negara Israel ingin berdamai dengan negara-negara tetangga. Dan kami bersedia untuk duduk bersama dan berunding dengan mereka, jika mereka bersedia duduk bersama dan berunding dengan kami. Semua pilihan tersedia. Kami menandatangani solusi dua negara, kami berkomitmen terhadapnya. Tetapi, berhentilah menembaki kami,” papar Oren.

Semua kekerasan dan retorika tersebut memicu upaya intensif dari para pemimpin internasional untuk menemukan solusi diplomatik dari krisis tersebut, yang dimulai dengan gencatan senjata.

“Semua ini harus dihentikan,” kata Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, Minggu (18/11/2012). Para diplomat PBB dan Eropa berbondong-bondong ke kawasan Timur Tengah untuk menenangkan situasi.

Pada Senin, Ban dan satu delegasi Israel pergi ke Mesir, di mana pejabat tinggi intelijen negara itu mempresentasikan sebuah surat yang menguraikan proposal Hamas untuk sebuah gencatan senjata, menurut seorang jenderal di badan intelijen Mesir yang menyatakan optimismenya bahwa kesepakatan antara kedua pihak sedang berlangsung.

Baku serang antara Israel dan para militan Gaza yang mengakibatkan jatuh korban dari kalangan sipil menjadi tantangan bagi hubungan Israel dengan Mesir. Meskipun demikian, Presiden Israel Shimon Peres memuji Presiden Mesir Mohamed Mursi atas “peran konstruktifnya”.

Sementara itu, Sekjen Liga Arab Nabil el-Araby dan 16 menteri luar negeri dari negara-negara anggotanya dijadwalkan tiba di Gaza pada Selasa (20/11/2012). Mereka akan bergabung dengan Menlu Turki Ahmet Davotoglu, ungkap juru bicara organisasi tersebut.

Di Tepi Barat, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas akan bertemu dengan Sekjen PBB, kata Saeb Erakat, anggota komisi eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan orang dekat Abbas.

Kondisi di Tepi Barat sendiri relatif tenang meskipun seorang demonstran tewas, Senin—dua hari setelah dia dan para demonstran lain terlibat bentrokan dengan tentara Israel. Hal itu diungkap direktur RS Ramallah Ahmad Bitawi. Seorang tentara Israel menembak pemuda 22 tahun itu di Hebron, kata saksi mata.

Berita-berita terkait bisa diikuti di topik: GAZA MEMBARA

Sumber :
CNN
Editor :
Kistyarini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s